November 2007


Soal-soal Ujian Bahasa Inggris bahasa-inggris.pdf

bahasa inggris

Iklan

Contoh soal Ujian Nasional Bahasa Inggris bahasa-inggris.pdf

Sejarah perkembangan komputer secara elektronik mula-mula ditemukan tahun 1940. generasinya dapat dibagi ke dalam 4 generasi yaitu :

Generasi Pertama (1940-1959)
Generasi Kedua (1959-1964)
Generasi Ketiga (1964-1980)
Generasi Keempat (1980 – Sekarang)
Generasi Kelima (Masa Depan)

GENERASI PERTAMA

Komputer awal 40-an dikatakan merupakan proyek angkatan bersenjata Amerika Serikat. pertama sekali dipergunakan sebagai alat-alat perbaikan dari proyek-proyek yang sebelumnya mengalami kegagalan-kegagalan. jumlahnya sangat besar dan dikelaskan sebagai Kerangka Utama (Mainframe).

GENERASI KEDUA

Dalam generasi ini, komputer awalnya menggunakan transistor dan diod untuk menggantikan tiub-tiub vakum. bentuknya lebih kecil dan murah. Transistor tidak mudah terbakar dibandingkan dengan tiub vakum. Teras magnetik diperkenalkan untuk tujuan menyimpan memory. Teras magnetik menggunakan besi-besi halus yang dililit oleh litaran elektrik. proses serta kemampuan memory utama komputer juga bertambah besar. Ini menjadikan komputer lebih pantas menjalankan perintah.

Bahasa peringkat tinggi yaitu FOTRAN dan COBOL diperkenalkan untuk menggantikan pemrograman dalam bahasa mesin yang sukar. Ia menjadikan pengendalian komputer lebih mudah. Permintaan komputer bagi tujuan pemprosesan data dalam bidang perniagaan awalnya meningkat. Masyarakat awalnya menerima komputer dan berjaya dalam bidang komputer awalnya mendapat tempat. Universitas awalnya memperkenalkan pengajian ilmu komputer untuk melatih para mahasiswanya menjadi mahir.

Keluarga kedua terbesar dalam kategori komputer adalah Minikomputer awalnya dihasilkan. Harganya lebih murah dibandingkan dengan kerangka utama (Mainframe). Ia menggalakkan lagi penggunaan komputer dalam bidang perniagaan. DEC PDP-8 adalah komputer mini yang pertama dihasilkan dalam tahun 1964 yang kemudiandiikuti oleh IBM (International Business Machine) dengan komputer mini mereka, 7090 dan 7094.

GENERASI KETIGA

IBM memulakan evolusi generasi ini dengan menghasilkan sebuah Kerangka Utama yaitu System/360.Komputer ini dapat digunakan dalam berbagai tujuan Ilmu Pengetahuan, perniagaan atau lain-lain. IBM awalnya memonopoli industri pembuatan komputer. IBM System/360 ini memperkenalkan banyak ciri-ciri baru termasuk penggunaan Sistem Pengoperasian (Operating System). Ia juga menguasai stasiun-stasiun Televisi secara berasing dan dikawal oleh sistem induk. Ia juga memperkenalkan Sistem Perkongsian Masa (Time Sharing). Melalui sistem ini, kesemua stasiun Televisi mampu melakukan proses serentak.
Tobe continued

Sejarah komputer…? yok kita bahas lebih dalam sejarah komputer karna ilmu komputer tidak dapat dipisahkan dari sejarah diciptakannya komputer itu sendiri..
Awal Mula
Komputer sudah cukup lama ada. Tahun 1951 adalah saat di mana komputer pertama dibeli untuk bisnis. Komputer sudah berubah sangat cepat dan membuat banyak orang sulit untuk mengikutinya.
Sebuah surat kabar pernah mencoba untuk menggambarkan seberapa cepat perubahan dalam teknologi komputer dibandingkan dengan industri otomotif sebagai berikut:
“Jika sebuah mobil dikembangkan dengan kecepatan perkembangan komputer selama 20 tahun terakhir, maka harga Rolls Royce hari ini akan kurang dari $3.00, mampu menempuh jarak 3 juta mil dengan 1 galon bahan bakar, memiliki kekuatan untuk menggerakkan kapal Queen Elizabeth II dan ukuran 6 buah mobil hanya sebesar sebuah PIN!”
Perubahan-perubahan ini telah terjadi dengan sangat cepat sehingga banyak orang tidak tahu bagaimana komputer modern dimulai dan bagaimana sejarah komputer tersebut dimulai.
Mesin Penghitung Pertama “Komputer”
Sejak jaman dulu, orang selalu harus berurusan dengan data dan angka. Pada awalnya mereka membuat simpul pada sebuah tali dan menulis tanda pada lembaran tanah liat untuk mencatat stok dan berdagang. Beberapa orang mengatakan bahwa ABACUS yang sudah berusia 5000 tahun adalah alat bantu penghitungan pertama yang sebenarnya.
Seiring dengan meningkatnya kompleksitas sistem pajak dan perdagangan, orang melihat bahwa dibutuhkan alat yang lebih cepat, handal dan akurat untuk menghitung dan menyimpan catatan.

Abu burdah bin Musa al-asyari meriwayatkan. menjelang wafatnya ia pernah bercerita, ” Dahulu kala disebuah tempat ibadah ada seorang lelakli yang sangat tekun beribadah. Hampir tujuh puluh tahun ia beribadah, dan tak pernah melakukan dosa sedikitpun. tempat ibadahnya tidak pernah ditinggalkannya kecuali pada hari-hari yang telah ia tentukan. suatu hari dia digoda oleh seorang wanita sehingga terperosok dalam bujuk rayunya dan bergelimang dalam dosa selam tujuh hari tujuh malam lamanya. Tanpa sadar ia telah melakukan dosa besar, yaitu berzina.

Begitu menyadari perbuatannya, laki-laki itu buru-buru bertaubat. Ia segera meninggalkan tempat ibadahnya, dan melangkahkan kakinya pergi mengembara sambil melakukan kebaikan tanda taubat. Akhirnya dalam pengembaraannya itu ia tiba disebuah gubuk. Didalamnya terdapat dua belah orang fakir miskin, laki-laki itu bermaksud hendak menumpang bermalam karna terlalu letih dalam perjalanan mengembaranya, akhirnya ia tertidur bersama ke duabelas orang fakir miskin tersebut.

Ternyata disamping gubuk tersebut hidup seorang hamba Allah yang rajin beribadah. Setiap hari ia mengirimkan beberapa potong roti untuk dibagikan kepada keduabelas fakir miskin yang berada dalam gubuk itu, masing-masing mereka mendapatkan sepotong roti.

Keesokan harinya seperti biasa hamba Allah tersebut datang dan membagikan roti kepada masing-masing fakir miskin satu untuk satu orang. Laki-laki yang baru bertobat itupun mendapatkan sepotong roti karena dikira salah satu dari fakir miskin itu. Begitu selesai dibagikan hamba Allah itu kaget karena salah seorang dari mereka belum mendapat bagian. ” mengapa kamu tidak membagikan kepadaku roti itu” tanya seorang fakir miskin yang tidak mendapat bagian tadi, “kamu lihat sendiri roti yang ada di tanganku sudah habis. dan aku tidak membagikan kepada mereka lebih dari sepotong roti” mendengar itu si laki-laki yang hendak bertobat tadi mengabil roti yang telah dibagikan kepadanya dan memberikan kepada fakir miskin yang tidak kebagian tadi. keesokan harinya ia meninggal dunia.

Dihadapan Allah ditimbang amal ibadah yang pernah ia lakukan antara waktu selama lebih kurang tujuh puluh tahun dengan dosa yang dilakukannya selama tujuh malam. Ternyata amal ibadah yang dilakukannya serlama kurang dari tujuh puluh tahun dikalahkan oleh dosa yang dilakukannya selama tujuh malam. Namun ketika dosa yang dilakukannya selama tujuh malam ditimbang dengan pahala sepotong roti yang pernah diberikannya kepada fakir miskin yang sangat memerlukannya, ternyata amal sepotong roti itu dapat mengalahkan dosa yang dilakukannya selama tujuh malam itu.

Kisah tersebut memberikan pelajaran buat kita agar kita jangan meremehkan pahala-pahala kecil yang kita lakukan, boleh jadi amal kecil itu dapat menolong kita di hari pembalasan nantinya.

Nasrun Minalloh Wafathun Qarib